Sponsors Link

Ini Dia 6 Pencegahan Leukemia Limfoblastik Akut Mudah Dilakukan

Sponsors Link

Pencegahan leukemia limfoblastik akut dan penanganan awal leukemia harus dilakukan sejak dini. Karena penyakit ini tergolong berbahaya bahkan mematikan. Sudah banyak kasus pasien meregang nyawa dengan cepat tanpa bisa dilakukan perawatan yang maksimal.

ads

Namun, tindakan pencegahan tidak bisa dilakukan, jika masyarakat tidak mengetahui tentang penyakit ini. Maka dari itu, sebelum menjelaskan tentang cara mencegah, silakan simak dulu pengertian, penyebab dan gejala penyakit leukemia limfoblastik akut.

Pengertian Leukemia Limfoblastik Akut

Leukemia limfoblastik akut merupakan satu varian dari penyakit kanker darah dan tergolong ciri-ciri leukemia yang sudah parah. Menurut medis, penyakit ini terjadi akibat radikalitas menyerang sel darah putih yang belum bertumbuh secara maksimal. Akibatnya, sel berjumlah banyak dengan pergerakan yang cukup agresif.

Salah satu penyebab dari penyakit ini ialah terjadinya kerusakan metabolisme di dalam sumsum tulang. Sehingga proses produksi sel darah putih menjadi tidak beraturan.

Alasannya adalah metabolisme tidak bisa mengubah limfoblas menjadi limfosit. Sehingga jumlah limfoblas semakin banyak karena perkembangbiakannya tidak terkendali. Saking banyaknya, maka zat ini meluber hingga ke luar dari sumsum tulang. Nah, luberan inilah yang akhirnya memasuki aliran darah yang menyebabkan sel darah merah menjadi rusak.

Menurut medis, penyakit Leukemia limfoblastik akut dan komplikasi hemodialisa sering menyerang anak-anak. Sedangkan untuk orang dewasa, kasusnya tidak terlalu banyak. Lain dari pada itu, ternyata penyakit ini sukar disembuhkan. Ironinya perkembangan penyakit cukup agresif dan berbahaya.

Gejala Leukemia Limfoblastik Akut

Gejala leukemia adalah tanda-tanda atau ciri ciri anemia ringan dan leukemia yang harus diwaspadai. Jika gejala ini muncul, berarti ada sesuatu dengan tubuh terkait dengan terhentinya perkembangan sel darah merah akibat leukemia. Ini dia gejalanya:

  1. Gusi mudah berdarah
  2. Kulit mudah lebam
  3. Hidung sering mimisan
  4. Rentan mengalami infeksi
  5. Sesak napas akibat anemia

Untuk gejala penyakit yang semakin kronis, berbeda dengan tanda-tanda penyakit masih stadium awal. Ini dia tanda-tanda berbeda tersebut, yaitu:

  1. Nyeri sendi dan tulang
  2. Muncul pembengkakan kelenjar getah bening
  3. Perut begah akibat pembesaran organ hati dan limpa
  4. Pembesaran testis

Gejala di atas terjadi akibat penyakit mengakibatkan gangguan pada produksi sel darah merah. Sedangkan, jika sudah menimbulkan masalah pada saraf, maka gejala berikut yang muncul, ialah:

  1. Sakit kepala
  2. Pusing
  3. Muntah
  4. Pandangan kabur
  5. Kejang

Jika gejala di atas sudah muncul, baik sebagian maupun keseluruhan, maka pastikan, lakukan penanganan anemia berat yaitu bawa anak ke dokter. Karena dikhawatirkan penyakit leukemia limfoblastik akut benar-benar akan terjadi.

Sponsors Link

Penyebab Leukemia Limfoblastik Akut

Ada banyak penyebab leukemia limfoblastik akut dan penyebab kurang darah yang harus diwaspadai. Sebagian tidak dilakukan oleh anak-anak, tetapi justru disebabkan oleh kedua orang tuanya. Berikut beberapa penyebab tersebut, yaitu:

1. Riwayat Genetika

Penyebab leukemia limfoblastik akut dan gejala penyakit hipotensi yang pertama adalah faktor genetik. Yaitu, penyakit diturunkan secara genetika oleh orang tua kepada anaknya. Ini memang tidak bisa dicegah. Tetapi paling tidak, orang tua yang memiliki kasus serupa, harus memeriksakan diri sebelum anak lahir ke dunia.

2. Akibat Kelainan Genetik

Anak berkebutuhan khusus dengan masalah yang kompleks, terkadang juga disertai dengan kelainan gen di dalam tubuhnya. Maka dari itu, Abk juga berpeluang mengalami leukemia limfoblastik akut. Kasus ini tidak banyak terjadi. Namun ada beberapa yang sempat menghentakkan khazanah medis di dunia.

3. Asap Rokok

Ini yang tidak disadari oleh orang tua, kalau merokok di depan anak bisa membahayakan jiwanya. Karena asap nikotin yang mereka hisap justru merusak metabolisme produksi darah putih pada sumsum.

Sponsors Link

Maka dari itu, bagi perokok aktif pastikan jauhkan anak dari asapnya dan lakukan pencegahan thalasemia. Jika tidak, anda bakal menyesal.

Cara Mencegah Leukemia Limfoblastik Akut

Cara mencegah leukemia limfoblastik akut dari komplikasi thalasemia harus dilakukan secara serius dan menyeluruh. Karena ini syarat, anak terbebas dari gangguan leukemia yang bisa mengancam nyawanya. Ini dia cara mencegah yang kami maksud, yaitu:

  1. Bebaskan anak dari polusi dan radiasi
  2. Jauhkan anak dari asap rokok
  3. Beri nutrisi yang bisa meningkatkan imunitas
  4. Hindari pemberian obat kimia untuk anak
  5. Lakukan konsultasi medis secara teratur
  6. Mengikutsertakan anak dalam aktifitas olahraga

Demikian beberapa cara mencegah leukemia limfoblastik akut dan tanda kurang darah yang bisa dicoba. Semoga ada manfaatnya untuk kita semua. Utamanya untuk para putra-putri yang sejatinya, paling banyak mengalami penyakit kanker darah kronis ini.

Sponsors Link
, , ,




Oleh :
Kategori : Leukimia